Mungkin Ini Yang Menghambat Anda Menjadi Kaya

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa Anda belum kaya? Mungkin Anda ingin menghemat lebih banyak atau mempertahankan pengeluaran Anda terkendali, terlepas dari usaha terbaik Anda.

Secara teori, mengelola uang Anda harus sederhana: belanjakan lebih sedikit, dapatkan lebih banyak. Tapi sebagai manusia, otak kita disematkan sebagian karena kesalahan uang Anda.

Anda Memiliki Pola Pikir Kelangkaan

Jika Anda terus-menerus merasa memiliki cukup uang, Anda mungkin menderita ‘pola pikir kelangkaan’.

Menurut Psychology Today, “Pola pikir kelangkaan kelangkaan mempersempit kerangka waktu kita, menyebabkan kita membuat keputusan jangka pendek impulsif yang meningkatkan kesulitan kita dalam jangka panjang, seperti menunda pembayaran tagihan kartu kredit atau tidak membuka tagihan, dengan harapan mereka secara ajaib akan hilang. ”

Anda mungkin tidak melupakan pola pikir kelangkaan Anda sepanjang malam, tapi Anda bisa berusaha menyelesaikannya dengan menulis semua hal yang Anda miliki dalam hidup Anda saat ini. Fokus pada apa yang Anda miliki, bukan apa yang tidak Anda inginkan.

Anda Tidak Mengetahui Pemicu Pengeluaran Anda

Hubungan kita dengan uang dan pengeluaran bisa sangat pribadi.

Kita semua mungkin memiliki keyakinan kita sendiri tentang uang, tapi kita semua memiliki pemicu pengeluaran psikologis. Pemicu pengeluaran adalah tempat, lingkungan, atau emosi yang dapat memicu Anda untuk menghabiskan lebih banyak dari biasanya. Misalnya, jika Anda memiliki masalah belanja dan berjalan di toko favorit Anda, Anda mungkin dipicu untuk dibelanjakan.

Dan jika Anda lelah atau sedih, Anda mungkin menemukan diri Anda berbelanja online.

Kuncinya adalah mengenali pemicu pengeluaran Anda. Situasi atau emosi apa yang cenderung memicu pengeluaran? Tuliskan pemicu pengeluaran Anda dan ubah perilaku Anda sehingga Anda dapat mencoba untuk menghindari ranjau darat yang dapat menyebabkan peningkatan pengeluaran.

 

Efek Ostrich Anda telah Menjaga Kepala Anda di Pasir

Sebagai manusia, kita umumnya mencari kesenangan dan mencoba menghindari rasa sakit. Ketika sampai pada keuangan Anda, tidak ada bedanya. Peneliti Dan Galai dan Orly Sade menemukan bahwa investor cenderung menghindari informasi negatif dan menghindari situasi berisiko. Mereka menyebut perilaku ini sebagai ‘Ostrich Effect’, proses menghindari situasi keuangan berisiko dengan mengubur kepalamu di pasir dan tidak mengakui keberadaan mereka.

Untuk mengatasi Dampak Burung Unta, penting untuk menghadapi masalah uang Anda. Penghindaran hanya dapat menyebabkan lebih banyak keuangan menurun, jadi ambil tindakan dengan keuangan Anda dan akui bahwa hal itu mungkin sulit atau menyakitkan – namun akan mengarah pada pengelolaan keuangan yang lebih baik.