Business Hack Ala Founder KFC

Harland David Sanders lahir pada tahun 1890, dan tidak mulai menjual ayam goreng sampai tahun 1930. Tetapi ketika ia akhirnya menjual bisnisnya pada usia 75 tahun, ia menetapkan jalur untuk salah satu rantai makanan cepat saji terbesar di seluruh dunia.

KFC menjadi salah satu bisnis waralaba yang menjangkau berbagai negara. Kesuksesan dari sosok kolonel Sanders yang baru merintis bisnis ini pada usia senja merupakan pembelajaran bagi banyak pebisnis lainnya. Lalu apa rahasia dibalik kesuksesan yang diraih oleh pendiri KFC ini?

Tidak ada kata terlambat untuk memulai bisnis

Harland Sanders bekerja segala macam pekerjaan sebelum dia mendirikan sebuah restoran kecil. Dia bekerja di kereta api, menjual asuransi, dan mengoperasikan kapal feri. Dia bahkan menjalankan praktek hukum selama sekitar lima tahun sampai dia menyerang kliennya sendiri di pengadilan.

Apakah waktu Sanders mengoperasikan kapal feri atau hukum berlatih membantu dia membuat KFC? Mungkin tidak. Tapi sementara Sanders berulang kali dijilat dalam pekerjaan apa pun yang dia lakukan, dia terus bekerja sampai dia bisa menemukan ceruknya. Dan tidak pernah terlambat bagi Anda melakukan hal yang sama.

Lakukan satu hal dan lakukan dengan baik

Pada tahun 1929, Sanders membuka pom bensin di Kentucky. Dia membuka restoran itu sebagai pengalihan setahun kemudian, tetapi stasiun itu semakin dikenal karena makanannya yang luar biasa. Beberapa saat kemudian, Sanders memutuskan untuk hanya menutup pom bensin dan fokus ke restorannya.

Dan Sanders bukan satu-satunya contoh dari pendiri makanan cepat saji yang memotong ke spesialisasi yang dia miliki. McDonald awalnya memulai restoran pertama mereka yang mengkhususkan diri dalam barbekyu sampai mereka menyadari bahwa sekitar 80 sempurna dari keuntungan mereka berasal dari hamburger.

Ada banyak pengusaha yang mencoba menjadi segalanya bagi semua konsumen, dan akibatnya hanya menjengkelkan semua konsumen.

Bentuk terbaik dari iklan adalah dari mulut ke mulut

Sanders tidak memiliki Facebook, atau Twitter, atau Instagram sebagai cara untuk menarik pelanggan. Apa yang dia miliki adalah kata-kata dari mulut ke mulut, dan rekomendasi dari Petualangan Duncan Hines di Good Eating. Tapi itu cukup untuk menjaga restorannya berkembang, karena Sanders menambahkan tempat duduk tambahan dan terus berkembang selama 20 tahun ke depan.

Iklan adalah sarana untuk mencapai tujuan. Sebanyak bisnis menekankan tentang pemasaran, mereka sering lupa bahwa produk adalah hal yang paling penting.

Jangan menyerah

Bisnis Sanders terus berkembang. Pada tahun 1950, gubernur Kentucky menghormatinya dengan gelar “kolonel” non-militer, asal usul sebenarnya dari namanya sebagai lawan dari latar belakang militer. Sanders mulai mencari waralaba, dan pada tahun 1952 mulai menjual hak untuk “Kentucky Fried Chicken” ke restoran lokal dengan imbalan empat sen untuk setiap ayam yang dijual.

Tetapi kemudian pada tahun 1955, sebuah interstate baru yang dibangun untuk Kentucky Derby melewati restoran Sanders dan menarik pelanggan pergi. Sanders menjual restoran itu dengan kerugian pada tahun 1956, meninggalkannya hanya dengan tabungannya dan cek Jaminan Sosialnya. Dia berusia 65 tahun dan menderita radang sendi.

Seorang pria yang lebih rendah hanya akan menggantungkan topinya dan menyebutnya sebagai karier. Bukan Sanders. Dia masuk ke mobilnya dan mulai mengemudi ke restoran di seluruh negeri, mencari waralaba ayamnya. Akhirnya, bisnis mulai datang kepadanya. Pada saat Sanders menjual bisnisnya pada tahun 1964, ada lebih dari 600 waralaba KFC.

Jika seorang Sanders 65 tahun dapat tetap bekerja bahkan setelah menonton bisnisnya yang lama gagal, maka bisnis lain tidak memiliki alasan untuk tidak beradaptasi dengan keadaan yang tiba-tiba dan kasar. Selalu ada pilihan untuk Anda sendiri setelah ada yang salah, jika Anda bisa duduk dan dengan tenang mencari tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Berhati-hatilah dengan apa yang Anda tandatangani

Tidak setiap pelajaran dari Kolonel Sanders positif. Pada tahun 1964, ia menjual hak kepada KFC sebesar $ 2 juta, yang sekitar $ 15 juta hari ini. Tapi sementara Sanders bisa pensiun dan menjalani hari-harinya yang tersisa dengan nyaman, ia malah menjadi duri besar di sisi KFC.

Sanders memfilmkan iklan dan membuat penampilan sebagai “The Colonel” untuk KFC. Namun dalam konvensi pertama waralaba setelah IPO, dia mencela manajemen di depan semua orang. Pada tahun 1973, dia menggugat Heublein Inc., perusahaan yang memiliki KFC pada saat itu. Kemudian pada tahun 1975, Heublein menggugat Sanders kembali karena memfitnah resep KFC yang baru. Sanders berulang kali mengkritik resep baru, menyebutnya “sludge” dan “wallpaper paste.”

Tapi sementara Sanders mengoceh dan mengoceh, dia masih menandatangani kontrak yang menyerahkan haknya. Dia mungkin menginginkan $ 2 juta lebih dari kontrol KFC, tetapi kata-katanya di akhir hidupnya tidak membantu siapa pun dan merusak reputasi dan KFC.

Itu beberapa hal yang membuat sosok Kolonel Sanders bisa menjadi salah satu pengusaha terbaik hingga saat ini.