Waralaba Starbucks Akan Hentikan Penggunaan Sedotan Plastik

Starbucks telah mengumumkan bahwa mereka bermaksud untuk menghilangkan penggunaan sedotan plastik di toko-tokonya pada tahun 2020.

Raksasa kopi global yang berbasis di Seattle, Washington, adalah perusahaan terbesar yang mengumumkan langkah yang merupakan bagian dari dorongan yang lebih besar bagi komunitas bisnis untuk menjadi lebih ramah lingkungan.

Setelah diimplementasikan sepenuhnya, kebijakan tersebut akan menghilangkan 1 milyar sedotan plastik per tahun dari menuju tempat pembuangan akhir dan berperan dalam menyelamatkan sekitar 100.000 mamalia yang meninggal setiap tahun karena menelan atau terjerat limbah plastik, khususnya di laut dan di pantai.

Untuk memfasilitasi pelepasan sedotan secara bertahap, lokasi Starbucks akan mulai menggunakan tutup yang berbeda untuk cangkir.

Alih-alih yang datar dengan celah untuk jerami, kelopak akan menampilkan bibir yang ditinggikan untuk diminum langsung.

Untuk minuman lain, seperti minuman frappuccino, tutup kubah plastik saat ini akan tetap digunakan, namun, sedotan yang digunakan akan dibuat dari kertas atau bahan biodegradable lainnya.

Pelanggan akan dapat meminta sedotan ramah-bumi baru untuk minuman lain juga.

Minuman panas akan terus disajikan dengan tutup tanpa jerami biasa.

Karena kota Seattle melarang sedotan plastik dan peralatan mulai minggu lalu, Starbucks akan mulai dengan toko-toko di sana dan di dekat Vancouver, Kanada.

CEO Kevin Johnson menyebut upaya itu sebagai “tonggak penting” di jalan menuju keberlanjutan.

Pemerintah daerah di seluruh negeri telah mengikuti untuk melarang sedotan plastik atau setidaknya sangat mendorong penduduk dan bisnis untuk menggunakan kertas atau sedotan biodegradable.

Upaya untuk menjaga lingkungan dan perubahan iklim

Kota-kota di Florida khususnya seperti Naples dan Fort Myers telah menerapkan upaya-upaya untuk melindungi garis pantai mereka, mengikis dari kerusakan lingkungan dan perubahan iklim.

New York dan San Francisco sedang mempertimbangkan larangan serupa dengan Seattle dan meskipun diskusi tentang upaya besar menuju keberlanjutan telah berlangsung di ruang rapat, Starbucks adalah perusahaan besar pertama yang melakukannya.

McDonald baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka hanya akan menggunakan sedotan kertas di lokasi Inggris dan Irlandia pada tahun 2019.

Para pemegang saham menolak upaya untuk mendapatkan laporan tentang sedotan plastik di semua lokasi, tetapi ikon makanan cepat saji mengatakan akan menguji alternatif plastik di toko-toko AS tertentu.

Sedotan plastik terdiri dari sekitar empat persen sampah plastik ketika mempertimbangkan jumlah potongan dan menambahkan 2.000 ton ke 9 juta ton sampah plastik tahunan yang masuk ke badan air.

Mengapi Starbucks Sangat Populer?

Startbucks menjadi merk ternama untuk kedai kopi yang terkenal di seluruh dunia. Di Indonesia sendiri, Startbucks sangat mudah ditemui di kota-kota diseluruh Indonesia.

Melihat perkembangan kedai kopi yang ada di Indonesia, dan seluruh dunia, tentu orang menjadi bertanya-tanya mengapa Startbucks sangat populer.

Perlu diketahui, bisa dikatakan hinga saat ini Starbucks menjadi perusahaan penjual kopi paling terkenal di seluruh dunia. Meskipun harganya terbilang cukup mahal, namun Starbucks masih menjadi banyak pilihan orang untuk tempat minum kopi.

Setidaknya saat ini Starbucks telah memiliki 23.043 gerai di seluruh dunia, naik dari 21.366 tahun lalu dan 19.767 pada tahun 2014. Pada tahun 2015, 842 dari gerai Starbucks tersebut berada di Inggris, terbagi dua atau kurang secara merata antara toko yang dioperasikan dan berlisensi perusahaan. Pendapatan dan laba terus tumbuh kuat.

Mengapa Starbucks sangat sukses?

Tetapi mengapa Starbucks begitu sukses? Minta Google dan mesin pencari mengembalikan hasil 12,4 juta, jadi saya bukan orang pertama yang bertanya-tanya.

Ada tiga kualitas Starbucks yang sangat menonjol yang membuat merk ini bisa meraih sukses diseluruh dunia.

Perhatian terhadap detail yang tidak ada perhatian. Howard Schultz terkenal akan hal ini – dan jika Anda ingin membaca studi kasus untuk mendapatkan hal-hal kecil yang benar, bacalah buku ini oleh jurnalis Taylor Clark. Biarkan saya mengambil satu contoh saja: tabelnya bulat. Mengapa?

Seseorang harus datang pertama untuk pertemuan dan membutuhkan meja untuk empat orang. Tapi duduk di meja persegi panjang dengan tiga kursi kosong terasa sangat canggung. Anda tidak dapat menjelaskan mengapa Anda tidak mengadakan pertemuan di kedai kopi lainnya; Starbucks merasa lebih nyaman.

Kedua, perhatikan cangkir: pendek, tinggi, grande, venti dan trenta. Starbucks tidak biasa, tidak menengah. Seharusnya tiga dari lima ukuran cangkir itu dalam bahasa asing untuk memenuhi kebutuhan ‘kampus’ para pelanggan Starbucks. Howard Shultz ingin menumbuhkan rasa memiliki, eksklusivitas. Dia ingin Starbucks menjadi sebuah pengalaman, dengan cara yang sama seperti Disney adalah sebuah pengalaman.

Terakhir, Starbucks berinovasi. Gunakan nama depan saat Anda memesan kopi; di antara yang pertama kali mengadopsi pembayaran seluler dan Starbucks telah bekerja dengan PayPal untuk membuat aplikasi pembayaran seluler sendiri.