Bank Finlandia Sebut Bitcoin Adalah Kekeliruan

Bank of Finland merilis sebuah makalah pada 21 Juni berjudul “The Great Illusion of Cryptocurrency,” menjelaskan mengapa mereka berpikir konsep mata uang digital adalah “kekeliruan.”

Makalah ini, yang ditulis oleh Aleksi Grym, Penasihat tentang Digitalisasi dan Kepala proses Bank Sentral Digital di Departemen Stabilitas Keuangan dan Statistik. Hal ini bertujuan untuk menjelaskan bagaimana sifat dasar cryptocurrency ‘menunjukkan betapa pemahaman konsep uang itu sendiri masih sangat buruk saat ini ”dan bagaimana internet dan media sosial telah“ mengacaukan rasa fakta dan fiksi kami. ”

Dalam kata-kata Grym, mata uang kripto bukanlah mata uang riil melainkan “sistem akuntansi untuk aset yang tidak ada.” Dia membuat argumen bahwa teknologi uang digital, seperti blockchain, sebenarnya sama dengan sistem pencatatan lain, tetapi penerapannya untuk crypto adalah “Tidak terkait dengan karakteristik dasar uang:”

Untuk semua maksud dan tujuan, buku besar itu adalah buku besar yang terpusat. Fakta bahwa ada beberapa salinan yang disinkronkan, didistribusikan di seluruh jaringan, tidak relevan, karena masing-masing memiliki data yang sama. ”

Artikel ini mengutip beberapa studi tentang Bitcoin dan cryptocurrency dengan pandangan negatif yang relatif terhadap crypto baik sebagai instrumen spekulatif atau gelembung yang “nilai fundamentalnya adalah nol.” Grym juga mendiskreditkan gagasan bank sentral mengeluarkan mata uang digital, mencatat bahwa akan “praktis berarti rekening bank di bank sentral.”

Grym kemudian mengajukan pertanyaan, “lagi, apa itu uang?” Mencatat bahwa definisi telah berubah dari waktu ke waktu, tetapi uang itu biasanya digambarkan sebagai berfungsi sebagai unit pertukaran dan memiliki penyimpan nilai dan unit akun. Artikel itu mencatat bahwa uang, yang dianggap mengacu pada crypto, tidak diciptakan “dari udara tipis,” tetapi berasal dari transformasi likuiditas.

Membeli uang kripto seperti melakukan kegiatan kriminal

Menurut artikel itu, dorongan utama untuk membeli mata uang kripto adalah untuk kegiatan kriminal, menciptakan rasa komunitas, keamanan terhadap penindasan negara “nyata atau imajinatif”, dan sensasi perdagangan. Grym kemudian membandingkan pembelian Bitcoin dengan “nilai tak berwujud” untuk beberapa pelanggan yang membeli “mainan, mode, seni, keanggotaan klub, atau senjata api.”

Pekan lalu, Cointelegraph mempublikasikan ikhtisar dari semua “FUD” (Ketakutan, Ketidakpastian, Keraguan) dalam lingkup kripto sejak awal Bitcoin, merinci banyak perbandingan dengan “tulip mania” Belanda serta beberapa “kematian” Bitcoin yang dilaporkan.