Pelajaran Dari Kebangkrutan Nokia

Nokia telah lama menjadi pemimpin pasar di pasar telepon seluler dan dengan jangkauannya yang luar biasa dan basis pelanggan yang sangat besar, telah berhasil menciptakan hambatan masuk yang signifikan untuk setiap pemain baru seperti itu. OS symbiannya yang menjadi tulang punggung dari seluruh kisah sukses memberikan kontribusi besar dalam kemudahan penggunaannya yang dirasakan lebih tinggi. Pelanggan terbiasa menikmati fitur, berkat GUI yang sangat sederhana. Ini menguasai pasar tengah dan rendah untuk waktu lama.

Namun, Nokia melakukan kesalahan besar dan bangkrut karena sangat rasis dan puas dengan pencapaiannya dan tidak membayangkan persaingan, inovasi radikal dan teknologi canggih yang akan datang, yang tentu saja berpotensi untuk menurunkannya dari tempatnya. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa Nokia kehilangan pangsa pasarnya.

Meskipun, Apple datang dengan seri iPhone revolusionernya, ini tidak dapat dianggap sebagai ancaman besar ketika Apple dimulai. Alasannya adalah ada pasar yang sangat cerdik dari pengguna ponsel pintar di seluruh dunia. Batu pertama untuk jatuhnya dibuat oleh Samsung dengan ponsel baru yang diposisikan ulang, yang perlahan dan mantap mulai menembus pasar tempat Nokia menikmati kepemimpinan. Strategi yang dirumuskan oleh Samsung bersama dengan fasilitas R & D kelas dunia; yang membantu untuk bekerja pada kelemahan sebelumnya seperti yang ditemukan dari riset pasar memastikan bahwa Samsung ada di sini untuk tinggal.

Samsung datang dengan ponsel untuk bersaing langsung dengan Nokia di segmen low end di negara berkembang. Ini bersama dengan strategi komunikasi pemasaran yang dirancang dengan baik dan efektif membantunya untuk memantapkan dirinya sebagai pesaing langsung Nokia di segmen ini dan dengan demikian menjadi ancaman bagi pasar telepon seluler symbian yang legendaris.

Selama ini raksasa mesin pencari Google datang dengan OS baru untuk ponsel, Android dan ini terbukti menjadi paku terakhir di peti mati. Android merevolusionerkan pasar telepon seluler dan Google bekerja sama dengan banyak produsen ponsel untuk datang dengan ponsel pintar anggaran rendah dan nokia tidak siap untuk meniadakan ini.

Penyebab kegagalan Nokia

Melihat skenario saat ini, Nokia telah mulai melakukan upaya untuk memasuki pasar ponsel pintar dengan berkolaborasi dengan Microsoft dan membawa ponsel pintar ke pasar, dengan Nokia Lumia 800 menjadi yang terbaru di kandang. Namun Nokia perlu melakukan banyak pekerjaan rumah karena selama periode ini kehilangan banyak ekuitas merek.

Nokia perlu fokus pada strategi jangka panjang dan mengubah posisinya dengan memanfaatkan catatan masa lalunya yang gemilang. Komunikasi pemasaran strategis akan memainkan peran utama dalam menentukan nasibnya dalam jangka panjang.