Ekonomi China Melambat Pasca Perang Dagang Dengan AS

China mengatakan pada hari Senin pertumbuhan ekonominya sedikit melambat pada kuartal kedua karena perang perdagangan dengan Amerika Serikat semakin cepat, sementara memperingatkan kerusakan global yang dapat terjadi jika perselisihan berlanjut.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu meningkat 6,7 persen pada April-Juni, turun dari 6,8 persen pada kuartal pertama dan sejalan dengan perkiraan dalam survei ekonom AFP.

Data itu dirilis tepat ketika Presiden Dewan Eropa Donald Tusk mengatakan pada pertemuan puncak Uni Eropa dengan China di Beijing bahwa ketegangan perdagangan bisa berliku menjadi “konflik panas”, menyerukan kepada AS, China dan Rusia untuk menemukan resolusi.

Meskipun deselerasi kuartalan, pertumbuhan masih lebih tinggi dari target tahunan sekitar 6,5 persen yang ditetapkan oleh pemerintah, tetapi China tetap menghadapi “lingkungan yang sangat kompleks baik di dalam maupun di luar negeri”, kata Mao Shengyong, juru bicara biro statistik nasional.

Beijing menghadapi pertempuran multi-depan untuk mempertahankan ekonominya, berjuang untuk memotong gunung utangnya sementara mata uang yuan dan pasar saham China jatuh.

Proteksi perdagangan dunia terus memanas, menimbulkan tantangan besar bagi pemulihan ekonomi dunia dan menambah tantangan dan ketidakpastian bagi kami,” kata Mao.

Dari perspektif domestik kami, pembangunan ekonomi masih tidak seimbang dan tidak stabil, dan masih dalam proses penyesuaian struktural dan transformasi.”

Dampak dari konflik perdagangan yang semakin mendalam dengan Amerika Serikat belum sepenuhnya menendang, kata Mao, dengan catatan bahwa Beijing akan terus menilai situasi pada paruh kedua tahun ini.

Turut mempengaruhi banyak negara

Namun dia menambahkan bahwa pertarungan “akan berdampak pada ekonomi China dan Amerika Serikat, dan sekarang ekonomi dunia sangat terintegrasi, dan rantai industri global, banyak negara terkait juga akan terpengaruh“, kata Mao. .

Perselisihan dengan Beijing datang di atas konfrontasi Washington dengan mitra dagang utama lainnya termasuk Kanada, Meksiko dan Uni Eropa, yang juga telah membalas Amerika Serikat.

Washington dan Beijing memberlakukan tarif besar diangka $ 34 miliar barang bulan ini dan AS menaikkan taruhan pekan lalu dengan mengancam untuk memaksakan tindakan pada barang senilai $ 200 miliar lainnya, yang mendorong China untuk bersumpah membalas dendam.

Selama satu dekade terakhir, sekitar 20 persen ekspor China telah masuk ke pasar AS, menurut Moody’s Investors Services, dengan ekspor yang masih terhitung besar dari ekonomi raksasa.