Konglongmerat Ini Prediksi Kehancuran Bitcoin

Konglongmerat Ini Prediksi Kehancuran Bitcoin

Investor miliarder dan manajer lamanya Charlie Munger, dua investor paling sukses di dunia, mengatakan bahwa mereka tidak akan pernah berinvestasi dalam koin digital seperti Bitcoin.

Investor miliarder Warren Buffett mengatakan pada hari Rabu bahwa dia tidak akan pernah berinvestasi di Bitcoin atau cryptocurrencies lainnya, dan memperkirakan aset yang sangat populer berada dalam kejatuhan.

“Saya katakan bahwa kripto-kripto akan sampai ke akhir yang buruk,” kata Buffett kepada CNBC dalam sebuah wawancara.

Komentar Buffett didukung oleh Charlie Munger, mitra lamanya di perusahaan investasinya Berkshire Hathaway, yang menggambarkan nilai melonjak Bitcoin dan kripto yang lainnya sebagai “gelembung”. Munger mengatakan bahwa investor “sangat antusias karena banyak hal naik pada saat ini dan kedengarannya samar-samar modern. Tapi aku tidak bersemangat. ”

Munger telah menjadi pengkritik kripto yang terus-menerus, yang telah meningkat nilainya dalam beberapa bulan terakhir. Tahun lalu dia mengatakan nilai melonjaknya mata uang adalah “kegilaan total”.

Dia mengatakan kepada audiensi di Ross School of Business Universitas Michigan: “Saya pikir sangat asin bahkan berhenti sejenak untuk memikirkannya. Orang jahat, gelembung gila, ide buruk, memikat orang ke konsep kekayaan mudah tanpa banyak wawasan atau pekerjaan. ”

Komentar Buffett datang saat pengusaha berusia 87 tahun itu mengumumkan bahwa dia telah menunjuk dua penerus potensial: Gregory Abel, chief executive Berkshire Hathaway Energy, dan Ajit Jain, kepala reasuransi Berkshire.

Kritik dari dua investor paling sukses di dunia datang karena lebih banyak perusahaan menumpuk menjadi kriptocurrencies. Pada hari Selasa Kodak mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan cryptocurrency sendiri, KodakCoin, dalam sebuah langkah yang melipatgandakan harga saham perusahaan yang sedang berjuang.

Kodak, yang muncul dari kebangkrutan pada tahun 2012 dan telah berjuang untuk mendapatkan kembali pijakannya sejak saat itu, mengatakan bahwa tindakan tersebut akan memungkinkan pembayaran fotografer untuk melisensikan pekerjaan mereka menggunakan KodakCoin.

Perusahaan minuman ringan AS yang maya mengubah namanya menjadi uang tunai di mania bitcoin

Halo cryptocurrency juga bagus untuk perusahaan lain. Bulan lalu, saham perusahaan minuman ringan AS kecil meningkat empat kali lipat setelah berganti nama dari Long Island Iced Tea Corp menjadi Long Blockchain Corporation – merujuk pada teknologi ledger yang menjadi basis transaksi berbasis kripto dan transaksi berbasis kriptografi lainnya.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa pihaknya merencanakan untuk mengumpulkan $ 8,4 juta dalam penawaran saham dan menggunakan sebagian uang tunai untuk diinvestasikan dalam mesin pertambangan bitcoin. Minggu ini pihaknya mengumumkan akan membatalkan penjualan saham namun masih berencana untuk membeli mesin tersebut. Namun, itu tidak menentukan bagaimana hal itu akan membayar mereka.