Keuntungan Membuat Bisnis Bersama Keluarga

Keuntungan Membuat Bisnis Bersama Keluarga

Bisnis keluarga hadir dengan keunggulan dan tantangan unik mereka sendiri. Agar sukses, kelebihannya harus dikapitalisasi dan tantangannya bisa diatasi.

Posisi keluarga biasanya menentukan siapa yang memimpin bisnis dan akibatnya biasanya ada umur panjang dalam kepemimpinan, yang menghasilkan stabilitas keseluruhan dalam organisasi. Pemimpin biasanya bertahan dalam posisi selama bertahun-tahun, sampai kejadian kehidupan seperti sakit, pensiun, atau kematian mengakibatkan perubahan.

Karena kebutuhan keluarga dipertaruhkan, ada rasa komitmen dan pertanggungjawaban yang lebih besar. Tingkat komitmen ini hampir tidak mungkin dihasilkan di perusahaan non-keluarga. Komitmen jangka panjang ini mengarah pada manfaat tambahan, seperti pemahaman industri, organisasi dan pekerjaan yang lebih baik, hubungan pelanggan yang lebih kuat dan penjualan dan pemasaran yang lebih efektif.

Hoshi Ryokan, sebuah perusahaan penginapan Jepang yang menjalankan bisnisnya pada tahun 718, dikatakan sebagai salah satu bisnis keluarga tertua di dunia. Anggota keluarga telah mengoperasikan bisnis untuk 46 hal yang benar, 46 generasi. Tingkat komitmen keluarga tersebut telah menghasilkan pemahaman tentang bisnis yang orang luar, atau mereka yang relatif baru dalam bisnis, tidak akan mampu meniru. Ford Motor Company berhasil bertahan selama masa ekonomi yang sangat sulit, ketika perusahaan lain, seperti Chrysler dan GM, mengemis untuk dana talangan. Mengapa? Saya yakin ketika semua dikatakan dan dilakukan ada beberapa alasan, tapi menurut saya bukan kebetulan kalau nama keluarga Ford benar-benar di telepon.

Prospek Jangka Panjang

Perusahaan non-keluarga berpikir untuk mencapai sasaran pada kuartal ini, sementara perusahaan keluarga berpikir bertahun-tahun, dan terkadang berpuluh-puluh tahun ke depan. Kesabaran dan perspektif jangka panjang ini memungkinkan strategi dan pengambilan keputusan yang baik. Dalam menggambarkan alasannya mengapa dia tidak ingin membawa publik perusahaannya, Michael Otto, CEO generasi kedua Hamburg, peritel Jerman $ 18,5 miliar, Otto Group, mengatakan, “Kami tidak perlu membuat cerita bagus setiap kuartal. bagi investor dan pers. ”

Tidak seperti pekerja biasa, anggota keluarga yang bekerja di perusahaan keluarga bersedia menyumbangkan keuangan mereka sendiri untuk memastikan keberhasilan jangka panjang organisasi. Ini bisa berarti menyumbang modal, atau mengambil potongan gaji. Keuntungan ini sangat berguna selama masa-masa sulit, seperti saat terjadi kemerosotan ekonomi, di mana perlu mengencangkan ikat pinggang atau menderita secara pribadi agar bisnis dapat bertahan.